Pemerintah Kota (Pemko) Padang akan terus memasifkan Padang Bagoro sebagai bentuk ikhtiar optimis raih kembali predikat Adipura tahun 2024.

Wali Kota Padang Hendri Septa dalam rapat Padang Bagoro menyatakan, pogram ini harus dimulai oleh semua lapisan masyarakat terutama dari RT dan RW.

“Sebanyak 3.400 RT dan 900-an RW di Kota Padang akan mengoptimalkan imbauan kepada masyarakat. Minimal membersihkan halaman rumah dan lingkungan sekitarnya,” katanya didampingi oleh Sekretaris Daerah Kota Padang Andree Algamar pada Jumat (26/1/2024).

Hendri menyoroti riol dan saluran air di sekitar rumah masyarakat yang umumnya sudah dipenuhi sedimen.

Menurutnya, ini akan menyebabkan genangan air hingga banjir jika terjadi hujan dengan intensitas tinggi.

“Bahkan, di riol dan saluran air itu masih juga dijadikan tempat membuang sampah. Ini akan menjadi konsentrasi kita semua, bagaimana masyarakat tidak lagi sembarang membuang sampah,” ujarnya.

Hingga saat ini, produksi sampah di Kota Padang mencapai 660 ton per hari. Sebanyak 100 ton sampah sudah bisa diekstrak dipilah di bank sampah.

Artinya, lebih kurang 500 ton sampah akan dibuang ke TPA Air Dingin. Hendri menyebutkan ke depan setiap bank sampah yang ada di kecamatan harus dioptimalkan lagi.

“Terutama dalam Padang Bagoro, ketika membersihkan rumah nanti akan ada ditemukan sampah yang bisa dipilah. Maka dari itu, edukasi kepada seluruh masyarakat mengenai bank sampah ini harus kita gencarkan lagi. Kita usahakan satu RW, satu bank sampah,” jelasnya.

Selain mengoptimalkan Padang Bagoro, Hendri Septa juga menyebutkan pengolahan sampah di TPA Aia Dingin juga harus dicanangkan.

Pemerintah pusat, lanjutnya, akan menghibahkan Refused Derived Fuel (RDF) pada Februari mendatang.

“Edukasi harus terus dilakukan, terutama kepada siswa kita di sekolah. Kita ajak mereka, jadikan Padang Bagoro sebagai kurikulum,” ungkapnya.

Hadir juga dalam agenda rapat itu Asisten III Setdako Pemko Padang Didi Aryadi, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Fadelan FM, Kepala Dinas Kominfo Padang Bobby Firman, dan Asosiasi Bank Sampah Indonesia Kota Padang (Absosi). GBM

Facebook Comments Box

Bagikan: