Warga Sumbar Bisa Lihat Kapal Perang dan Kirab Drumband di Latsitardanus XLIII

Nasional5 Dilihat

Kesempatan istimewa bisa menyaksikan dua kapal perang Republik Indonesia, akan dirasakan masyarakat Sumatra Barat (Sumbar) dalam waktu dekat.

Tepatnya setelah dibukanya secara resmi Latihan Integrasi Taruna Wreda (Latsitarda) Nusantara ke-XLIII tahun 2023 di Kompleks Istana Gubernur Sumbar pada 19 Mei 2023.

Sebanyak dua kapal perang tersebut adalah KRI Banda Aceh (593) dan KRI Surabaya (591).

Kedua kapal bertipe Landing Platform Dock (LPD) itu akan berlabuh di Pelabuhan Teluk Bayur, Padang, sebelum pembukaan Latsitarda.

Kapal yang didesain khusus untuk memenuhi tugas operasi TNI AL, di antaranya untuk Landing Craft Carrier, pendaratan pasukan, operasi amfibi, tank carrier, combat vehicle, tersebut akan membawa 1.300 lebih taruna dan taruni peserta Latsitarda.

“Ini keistimewaan bagi kita menjadi tuan rumah Latsitarda Nusantara. Kepada masyarakat, mari berpartisipasi demi suksesnya kegiatan ini. Masyarakat nanti bisa menyaksikan kirab drumband dan juga kapal perang di Teluk Bayur,” kata Sekretaris Daerah Provinsi Sumbar Hansastri saat jumpa pers yang difasilitasi Dinas Kominfotik Sumbar di Command Center Room Dinas Kominfotik Sumbar, Padang, Selasa (9/5/2023).

Dalam jumpa pers yang juga menghadirkan narasumber Kaban Kesbangpol Sumbar Jefrinal Arifin dan Kapen Akademi TNI Letkol Chb A. Samsudin, Sekda Sumbar berharap bantuan media untuk menyebarluaskan informasi kepada khalayak agar masyarakat dapat ikut berpartisipasi.

Sekda juga menghimbau agar masyarakat ikut juga berpartisipasi dalam kegiatan fisik dan non fisik di lima kabupaten dan kota digelarnya Latsitarda.

Untuk kesiapan Sumbar, menurut Kaban Kesbangpol, terus dilakukan pemantapan baik dari sisi penyambutan di Pelabuhan Teluk Bayur dan di Bandara Internasional Minangkabau (BIM).

Termasuk juga transportasi yang akan mengakngkut para taruna, penginapan, hingga berbagai kegiatan pendukung dari Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait.

“Termasuk juga persiapan di kabupaten dan kota. Telah disiapkan kegiatan fisik dan non fisik, di antaranya berupa penyuluhan, pemberdayaan komunitas, bedah rumah, goro, penanaman manggrove dan lainnya,” ungkap Jefrinal dalam situs sumbarprov.go.id.

Selain itu, pada saat pembukaan Latsitarda juga akan digelar kirab drumband dari berbagai matra taruna, dimulai dari Kompleks Istana Gubernur Sumbar terus ke Jalan Rasuna Said, Jalan Raden Saleh, dan berakhir di GOR Haji Agus Salim.

Sementara itu, Kapen Akademi TNI Letkol A Samsudin, yang hadir secara daring menyampaikan harapan berupa kerja sama dari media untuk bisa mengekspos kegiatan ini secara keseluruhan.

”Sangat penting masifnya ekspos kegiatan ini karena kita ingin semua masyarakat ikut terlibat dan merasakan manfaat dari kegiatan ini, selain itu kami juga koordinasi dengan kominfo masing masing lokasi untuk mengakomodir podcast, talk show dan video media social,” tutur Letkol Syamsudin.

Latsitarda Nusantara ke-XLIII akan diikuti sekitar 2.000 peserta dari Akademi Militer (Akmil), Akademi Angkatan Udara (AAU), Akademi Angkatan Laut (AAL), Akademi Kepolisian (AKPOL) dan IPDN.

Kegiatan ini bertujuan memperkenalkan taruna dan mendidik agar mereka membaur dengan masyarakat. GBM

 

 

 

Facebook Comments Box

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *