Presiden Joko Widodo (Jokowi) meninjau lokasi bencana longsor dan banjir bandang lahar dingin, di Kabupaten Agam, Provinsi Sumatra Barat (Sumbar) pada Selasa (21/5/2024).

Kepala Negara menilai bahwa upaya penanganan korban maupun pengungsi telah dilakukan dengan baik.

“Iya, saya lihat penanganan bencana di Agam, maupun di Tanah Datar ini sudah baik, baik dimulai dari evakuasi korban, kemudian juga penanganan pengungsi, tadi saya tanya pengungsi yang ada di sini,” ujarnya.

Kemudian, Jokowi menambahkan, juga pembangunan jalan dan juga jembatan-jembatan darurat, semuanya sudah dilakukan dan masih ada satu-dua yang masih dalam proses, ini yang dikejar agar semuanya secepatnya kembali normal.

Presiden menyebutkan pemerintah daerah (pemda) telah menyiapkan lahan bagi hunian warga yang terdampak untuk direlokasi dan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) segera membangun hunian tersebut.

Kemudian, lanjutnya, juga untuk rumah-rumah yang rusak ada 625 rumah, baik yang berat, yang sedang, maupun yang ringan, dengan yang berat ada 159 rumah, sudah terdata semuanya.

“Ini nanti kalau ada yang memang harus direlokasi, direlokasi. Tadi Pak Bupati, Pak Gubernur sudah menyiapkan lahannya, sehingga segera nanti ada penetapan lokasi, kalau sudah pemerintah pusat, Kementerian PU akan saya perintah untuk segera dimulai karena barangnya yang untuk membangun itu sudah siap,” jelasnya.

Kepala Negara menegaskan, upaya evakuasi telah dilakukan dengan fokus pada pencarian korban yang belum ditemukan dan memastikan ketersediaan logistik untuk pengungsi.

“Mengenai yang belum ketemu, korban yang belum ketemu agar diupayakan, kemudian juga masalah logistik harian untuk para pengungsi saya lihat juga masih baik dan logistiknya juga masih, tiga minggu ke depan juga masih cukup,” tuturnya.

Presiden juga memerintah Kementerian PUPR untuk segera membangun enam sabo dam untuk wilayah rawan bencana lahar dingin.

“Untuk urusan lahar dingin, betul, ini memang setelah dihitung oleh Kementerian PU dibutuhkan sabo dam 56, yang ada sekarang baru dua, sehingga diperlukan tambahan lagi yang banyak. Dan saya perintahkan tahun ini harus dimulai, terutama di tempat-tempat yang sangat penting, ada enam segera harus dimulai,” tuturnya. GBM

 

Facebook Comments Box

Bagikan: