Informasi Papan Informasi Daerah Rawan Galodo Sumbar untuk Mitigasi Berkelanjutan

Sosial27 Dilihat

Hari kedua survei pemasangan sistem peringatan dini atau EWS di Sumatra Barat, Selasa (11/6), tim Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyusuri wilayah yang terdampak banjir lahar dingin di wilayah Kabupaten Tanah Datar.

Kegiatan ini merupakan rangkaian upaya mitigasi BNPB untuk memasang papan informasi bencana.

Papan informasi bencana bertujuan sebagai penanda untuk masyarakat yang tinggal di kawasan atau pun mereka yang melintas di area itu.

Selain papan informasi, BNPB melengkapi dengan rambu evakuasi. Dengan adanya upaya ini, BNPB mengharapkan warga di wilayah rawan bahaya tidak melupakan sejarah bencana di tempat itu.

Selama survei di lapangan, tim BNPB yang dikoordinasikan Direktur Mitigasi BNPB Berton Suar Pandjaitan menerima masukan maupun informasi dari masyarakat.

Masukan tersebut berdasarkan kesaksian warga yang berhasil evakuasi dan selamat saat galodo, istilah yang dikenal warga untuk banjir bandang, terjadi tepat satu bulan lalu.

Menurut Berton, papan informasi bencana perlu ditempatkan pada jalan akses menuju pemukiman atau pun jalan umum, yang bermanfaat kepada publik, sehingga mereka mengetahui jenis ancaman bahaya di sekitar wilayah itu.

Saat berada di wilayah Lima Kaum, Kabupaten Tanah Datar, salah satu warga bersaksi selamat dari galodo ketika di saat yang tepat ia menerima perintah evakuasi dari anaknya.

Warga yang dipanggil Pak Mus ini mengatakan, anaknya yang berada di Tabek Simabur memberitahukan bahwa banjir bandang telah merusak jembatan Manunggal.

Pak Mus yang mengetahui Sungai Batang Lona yang bagian hulunya terdampak banjir lahar dingin.

Dia lalu bergegas meminta para keluarga di sekitarnya untuk segera evakuasi. Arah evakuasi ini kemudian diceritakan kepada tim BNPB.

Demikian juga seorang warga dari satu desa di Kecamatan Rambatan, Kabupaten Tanah Datar, mengkisahkan evakuasi warga saat limpasan banjir bandang menerjang kampung mereka.

Arah evakuasi kembali ditunjukkan sehingga para warga berhasil selamat dari luapan banjir yang membawa material ranting dan pohon.

Selaoin itu, Berton yang didampingi personel BPBD Kabupaten Tanah Datar juga menanyakan mengenai penerimaan warga atas rencana pemasangan papan informasi atau pun rambu evakuasi.

Selain tim survei rambu-rambu mitigasi, tim lain yang bergerak pada hari yang sama melaksanakan survei titik lokasi pemasangan sirine peringatan bahaya galado di wilayah Kabupaten Tanah Datar.

Selasa (11/6), tim survei sirine meninjau lokasi pemasangan sirine di sepanjang aliran sungai Batang Jambu, Tanah Datar.

Terdapat lima titik lokasi yang disurvei antara lain di Bak Air Nagari Sungai Jambu, Masjid Ubudiyah di Nagari Parambahan, Masjid Nurul Huda Silabuak, Masjid Al Ikhlas Nagari Limo Kaum, dan Masjid Ihsan Nagari Rambatan.

Tim survei sirine perlu memastikan bahwa lokasi pemasangan sirine benar merupakan wilayah di jalur aliran sungai dengan potensi kerentanan bencana cukup tinggi.

Adapun beberapa kriteria pemilihan lokasi penempatan sirine ini menyangkut keamanan alat danĀ  kesiapasiagaan personil jika sewaktu-waktu BPBD menginstruksikan pembunyian sirine.

Setelah tim survei sirine memperoleh titik lokasiĀ  pemasangan yang dianggap pas, tim kemudian menemui Wali Nagari setempat untuk koordinasi awal rencana pemasangan sirine di wilayah otoritasnya.

Audiensi singkat bersama Wali Nagari ini tujuannya mendorong komitmen nagari dalam menjaga keberlanjutan sirine tanda bahaya ini.

BNPB juga mendorong para Wali Nagari untuk kedepannya rutin mengajak warganya melakukan simulasi dan latihan evakuasi mandiri jika sirine dibunyikan.

Perihal tindak lanjut berikutnya, Direktorat Mitigasi akan berkoordinasi dengan BPBD dan pemerintah desa setempat untuk pemasangannya.

Selanjutnya, BNPB dan BPBD Kabupaten Tanah Datar akan memberikan sosialisasi kepada warga masyarakat agar mereka memahami tujuan pemasangan papan informasi, rambu evakuasi dan sirine. Berton berharap warga dapat menjaga papan, rambu, dan sirine tersebut. GBM

 

Facebook Comments Box

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *