PT PLN Unit Induk Distribusi (UID) Sumatra Barat tidak berhenti mengedukasi dan mengimbau masyarakat untuk menjaga jarak aman aktivitas maupun pembangunan dan pemasangan benda-benda tertentu jaringan listrik.

Terbaru, PLN UID Sumatra Barat mengimbau peserta Pemilu 2024 tidak memasang Alat Peraga Kampanye (APK) di tiang listrik ataupun dekat dari jaringan listrik.

Pemasangan APK di atau dekat dengan jaringan listrik berpotensi membahayakan masyarakat umum.

Jarak aman beraktivitas pemasangan benda-benda tertentu dari jaringan tegangan menengah (JTM) adalah minimal 3 meter, sedangkan jarak aman dari kabel dan tiang jaringan tegangan rendah (JTR) adalah kurang lebih satu meter.

Potensi bahaya yang ditimbulkan akibat APK yang nempel pada jaringan listrik diantaranya adalah korsleting listrik, ledakan, kebakaran, yang dapat menyebabkan kerugian, luka bakar, hingga korban jiwa.

APK yang terpasang di tiang listrik juga dapat menambah beban tiang, sehingga dapat membuat tiang miring dan dikhawatirkan membahayakan masyarakat sekitar.

Jika tiang sampai terjatuh, dapat menyebabkan terputusnya aliran listrik, korsleting, hingga kebakaran.

Manager Komunikasi dan TJSL PLN UID Sumbar Yenti Elfina menyatakan, PLN menjaga keselamatan masyarakat dari potensi bahaya listrik dengan rutin melakukan edukasi Keselamatan Ketenagalistrikan (K2) kepada berbagai lapisan masyarakat dan melakukan sosialisasi melalui berbagai media.

Hal itu dimaksudkan untuk mencegah potensi bahaya listrik dan kecelakaan ketenagalistrikan pada masyarakat umum.

Salah satu aspek K2 yang selalu diimbau adalah terkait menjaga jarak aman dari jaringan listrik.

Namun, Yenti menyayangkan, di suasana pemilu yang tengah berlangsung, masih ada reklame, baliho, hingga umbul-umbul yang terpasang di dekat jaringan listrik, bahkan beberapa di antaranya menempel langsung dengan tiang listrik.

‘’Padahal saya yakin sebagian besar dari tim kampanye tersebut sebenarnya paham bahwa pemasangan ini menjadi salah satu tindakan yang membahayakan. Sama halnya dengan pemasangan antena dan neon boks yang menempel atau terlalu dekat dengan jaringan listrik. Jika tidak membahayakan pemasang, APK yang terpasang di masa kampanye ini bisa membahayakan masyarakat yang lewat atau tinggal di sekitar APK,’’ ungkapnya.

PLN, lanjut Yenti, akan selalu mendukung suksesnya Pemilu 2024. PLN UID Sumbar menjamin pasokan listrik di berbagai lokasi penting pemilu, seperti kantor Bawaslu dan KPU.

‘’Kami melakukan inspeksi terhadap jaringan listrik secara rutin dan memastikan kontinuitas pasokan listrik. Pasokan listrik di Sumbar pun dipastikan cukup dan andal untuk mendukung berbagai kegiatan kampanye dan Pemilu,” jelasnya.

Selanjutnya, Yenti berharap peserta Pemilu 2024 pun bekerjasama dengan PLN untuk sukseskan Pemilu dengan jaringan listrik yang bukan hanya andal, tetapi juga aman dan selamat.

‘’Kepada seluruh peserta pemilu, khususnya tim pemasangan APK, mari atur kembali lokasi APK. Untuk APK yang telah terpasang dan tidak sesuai ketentuan K2, silahkan dapat dipindahkan secepatnya dan jauhkan dari jaringan listrik demi keselamatan bersama,’’ ungkapnya.

Pemasangan baliho, spanduk, dan APK lainnya yang berjarak aman dari jaringan listrik, kata Yenti, akan sangat berarti untuk keselamatan masyarakat banyak di Sumatra Barat, mengingat APK Pemilu 2024 memenuhi hampir seluruh sudut lokasi keramaian di wilayah ini.

Jika masyarakat masih menemukan pemasangan APK yang terlalu dekat dari jaringan listrik ataupun potensi bahaya serupa lainnya, Yenti pun mengajak untuk melaporkan melalui aplikasi PLN Mobile.

“Masyarakat dapat menjaga K2 dari hal-hal ini dengan PLN Mobile. Mari bersama-sama menjaga K2 , laporan Bapak Ibu akan langsung ditindaklanjuti demi keselamatan bersama,” tegas Yenti. GBM

Facebook Comments Box

Bagikan: