Kader Posyandu Garda Terdepan untuk Penurunan Stunting di Sumbar

Kesehatan6 Dilihat

Dukungan pemerintah terhadap keberadaan dan kesinambungan Posyandu terus diupayakan dalam berbagai kebijakan dan program kegiatan yang tujuannya adalah agar Posyandu tetap eksis dan menjadi gerbang terdepan dalam pemberdayaan masyarakat.

Demikian disampaikan Gubernur Sumatra Barat (Sumbar) Mahyeldi Ansharullah ketika membuka Bimtek Posyandu Angkatan VIII Tahun 2023 yang dilaksanakan oleh Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (PMD) Sumbar di Rocky Plaza Hotel, Kota Padang, Kamis (21/6/2023).

Peran kader dalam penyelenggaraan Posyandu sangat besar karena kader memberikan informasi kesehatan kepada masyarakat, memberikan penyuluhan dan konseling kesehatan gizi yang tujuannya adalah meningkatkan kesadaran dan pengetahuan ibu balita agar terjadi perubahan perilaku yang lebih baik. Juga sebagai penggerak masyarakat untuk datang ke Posyandu.

“Kader merupakan ujung tombak dari seluruh kegiatan yang dilaksanakan di Posyandu. Keberadaan kader menjadi hal sangat penting dan strategis ketika pelayanan yang diberikan ke masyarakat dapat memberikan dampak positif terhadap peningkatan derajat kesehatan yang pada akhirnya dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” kata Gubernur Mahyeldi.

Kader Posyandu memiliki posisi yang strategis dalam pencapaian angka indeks pembangunan manusia, penguatan sumber daya manusia dan kader Posyandu menjadi bagian penting dalam upaya penurunan angka prevalensi stunting yang ada di Sumbar.

Dalam rangka mewujudkan Sumbar madani yang unggul dan berkelanjutan, ditargetkan angka prevalensi stunting pada tahun 2024, yakni sebesar 11%, sedangkan kondisi pada tahun 2022 angka prevalensi stunting Sumbar adalah 25,2% yang mengalami kenaikan 1,9% dari tahun 2021 sebesar 23,3%.

“Namun, Alhamdulillah Kabupaten Limapuluh Kota mengalami penurunan prevalensi stunting 3,9%, yang pada tahun 2021 adalah 28,2% menjadi 24,3% pada tahun 2022,” jelas Mahyeldi.

Dalam penurunan prevalensi stunting di Kabupaten Limapuluh Kota peran kader Posyandu sangat penting.

Namun, jangan lengah dan teruslah waspada terhadap keluarga yang berisiko stunting, sehingga program preventif, intervensi spesifik dan sensitif tetap harus dilaksanakan.

Beberapa langkah nyata Posyandu yang harus menjadi prioritas adalah melakukan pemantauan pertumbuhan dan perkembangan bayi dan balita melalui pengisian kurva KMS.

Jadi, balita yang mengalami permasalahan pertumbuhan dapat dideteksi sedini mungkin, sehingga tidak terjadi stunting.

“Kader Posyandu juga harus melakukan inovasi dengan penyediaan menu Pemberian Makanan Tambahan (PMT) yang sehat dan bergizi dengan memanfaatkan bahan pangan lokal di daerah sekitar,” ungkap Mahyeldi.

Sementara itu, Kadis Plh PMD Sumbar Amriman menyatakan, 120 orang peserta Bimtek Posyandu Angkatan VIII ini adalah berasal dari Kabupaten Limapuluh Kota, yang terdiri dari Kader Posyandu, Pokja Posyandu dan OPD terkait yang mengelola kegiatan Posyandu.

Sebagai nara sumber dalam Bimtek ini adalah Gubernur Sumbar Mahyeldi Ansharullah, Plh Kadis PMD Sumbar Amriman, Anggota DPRD Provinsi Sumbar H. Dodi Delvy, Dinas Kesehatan Sumbar, Fakultas Kesehatan Masyarakat Unand dan motivator.

“Sesuai dengan tema Bimtek, yaitu Melalui Bimbingan Teknis Posyandu, Kita Perkuat Peran Posyandu sebagai Lembaga Kemasyarakatan Desa dalam Pelayanan Sosial Dasar sebagai Upaya Percepatan Penurunan Stunting Untuk Mewujudkan Masyarakat Sehat dan Berkualitas, maka para peserta diharapkan membangkitkan kembali peran Posyandu sebagai mitra potensial pembangunan khususnya dalam meningkatkan kualitas hidup sumber daya manusia di nagari,” jelas Amriman, yang didampingi Kabid KMA Quartita Evari Hamdiana. GBM

 

 

Facebook Comments Box

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *